728x90 AdSpace

  • Layanan

    Jenis Bahan Konveksi



    BERIKUT KAMI INFORMASIKAN JENIS-JENIS BAHAN KONVEKSI


    JENIS BAHAN SERAGAM
    • American drill
    • Japan drill
    • Taipan drill
    • Taipan tropical
    • Tekstile one
    • dll
    Bahan Drill
    Spesifikasi bahan ini memiliki permukaan kain berserat garis-garis miring / ngedrill, permukaan kain antara bagian depan dan belakang berbeda, tenunannya lebih rapat dan kuat. Kain drill ini lebih lembut dan tahan kusut. Berdasarkan besar kecilnya serat secara umum dibagi 3 jenis : twill drill( serat kecil ), american drill ( serat sedang ), japan drill ( serat besar ).

    Beberapa merk bahan drill antara lain :
    • Japan Drill
      • Nagata
      • Taipan Drill
      • Taipan Tropical
      • Ventura Drill
      • Hi-sofy
    • American Drill 
    Rekomendasi : Cocok digunakan untuk seragam lapangan, teknisi karena jenis kainnya yang kuat, tapi juga bisa dipakai untuk seragam indoor (ruangan) untuk beberapa jenis drill yang lemes dan adem (Taipan dan Ventura)

    Bahan Oxford/ Tropical
    Spesifikasi bahan ini memiliki tekstur rata tidak seperti drill. Jalinan benang-benang pintalan kain semacam jalinan titik-titik seperti pixel dalam resolusi gambar.
    Beberapa merk bahan Oxford/ Tropical antara lain :

      • Sari Warna

      Bahan Twist
      Spesifikasi bahan ini memiliki tekstur halus, mengkilap dan terkesan elegan. Biasanya digunakan untuk seragam safari, blazer, jas dan seragam indoor lainnya.

      Bahan Kaos

      • Katun (Cotton)



      Katun dibagi menjadi 2 dilihat dari proses pembuatannnya :
      • Cotton 20s
      • Cotton 24s
      • Cotton 30s
      Serat benang lebih halus.
      Permukaan lebih rata
      Nyaman dan adem ketika dipakai
      Cepat berbulu, karena bahan dasarnya full cotton
      • Cotton Carded
      Serat benang kurang halus.
      Permukaan kurang rata.
      Lebih kaku setelah dicuci beberapa kali
      Sifat kedua jenis bahan tersebut bisa menyerap keringat dan tidak panas, karena bahan baku dasarnya adalah serat kapas.
      • CVC (Cotton Viscose)
      Jenis bahan ini adalah campuran dari 55% Cotton Combed dan 45% Viscose. Kelebihan dari bahan ini adalah tingkat shrinkage-nya (susut pola) lebih kecil dari bahan Cotton. Jenis bahan ini juga bersifat menyerap keringat
      • PE (Poliester)
      Jenis bahan ini terbuat dari serat sintetis atau buatan dari hasil minyak bumi untuk dibuat bahan berupa serat fiber poly dan yang untuk produk plastik berupa biji plastik. Karena sifat bahan dasarnya, maka jenis bahan ini tidak bisa menyerap keringat dan panas dipakainya
      • Hyget
      Jenis bahan ini juga terbuat dari plastik, namun lebih tipis. Banyak digunakan untuk keperluan kampanye partai.

      Bahan Polo Shirt
      • Lacoste Cotton
      Bahan ini memiliki kandungan katun 100%, karateristiknya dingin ketika dipakai dan memiliki daya serap air yang tinggi (menyerap keringat) sehingga bahan ini cocok dipakai di negara tropis seperti Indonesia. Kelemahan bahan ini memiliki tingkat susut yang tinggi setelah di cuci. Untuk mengantisipasi hal tersebut, kami akan memotong bahan dengan ukuran yang lebih besar untuk di produksi sehingga kesusutannya tetap sesuai dengan ukuran Anda.
      • Lacoste CVC (Cotton Viscose)
      Bahan ini memiliki kualitas pertengahan antara lacoste cotton dan dan lacoste PE . Karena tidak 100% katun dan ada campuran bahan lain (bahan Viscose), maka bahan ini memiliki kelebihan yaitu tidak mengalami penyusutan ketika telah dicuci. Kami biasanya merekomendasikan untuk menggunakan bahan ini, namun dari pengalaman kami, untuk warna-warna tertentu sering tidak ready di pasaran.
      • Lacoste PE
      Bahan ini merupakan bahan yang terbuat dari serat sintetis. Bahan ini sangat cocok untuk keperluan dengan budget yang terbatas. Kelemahan dari bahan ini adalah agak kasar, tidak bisa menyerap keringat dan dari pengalaman kami lebih cepat berbulu dibanding lacoste cotton

      Bahan Jaket
      • Diadora, Adidas dan Lotto
      Ketiga jenis kain diatas adalah bahan yang sering digunakan untuk bahan jaket sporty – jaket olahraga. Oleh pedagang dan produsen kain di Indonesia nama yang sudah menjadi merek itu dipakai untuk dijadikan nama bahan kain tersebut. Lotto dan Diadora adalah bahan jaket yang agak mengkilat, Diadora agak lebih tebal, sedangkan Adidas lebih tidak mengkilat.
      • Kanvas
      Kanvas adalah digunakan untuk membuat jaket-jaket kasual dan setengah resmi, Kanvas sendiri ada 2 macam, yaitu kanvas sweeding dan kanvas garuk. Kanvas sweeding bahannya lebih halus, dan seratnya kecil. Sedangkan kanvas garuk, agak sedikit kaku dan seratnya lebih besar-besar dibanding dengan kanvas sweeding.

      • Twill
      Bahan twill ini banyak jenisnya, bahkan biasanya agak susah dibedakan dengan bahan drill. Biasanya digunakan untuk jaket-jaket formal / resmi

      • Drill
      Bahan drill ini biasa digunakan untuk jaket-jaket yang semi formal. Penjelasan bahan drill sama dengan penjelasan bahan drill di atas.

      • Parasit
      Bahan parasit ini adalah bahan jaket yang kedap air. Tapi ada beberapa jenisnya dari parasit yang tidak kedap air juga. Bila digunakan pada siang hari, bahan ini menimbulkan panas, karena sirkulasi di bahan yang hampir dikatakan nol. Bahan parasit ini menggunakan bahan baku poliester.

      • Taslan
      Bahan taslan memiliki keunggulan bahan yang kedap air, tebal dan nyaman saat dipakai. Permukaan bahan agak licin dan memiliki kerapatan serat bahan yang tingg, dengan lapisan balon dibagian dalam sehingga tahan terhadap air (Waterproof), lebih ringan sehingga lebih mudah dilipat, sifat bahan taslan ketika terkena air hujan seperti air di daun talas.
      • Flecee
      Bahan ini berbulu pada bagian dalamnya, sehingga menjadi lebih tebal dan lebih hangat. Cocok bagi mereka yang berada di wilayah cukup dingin. Bahan ini ada 2 macam, yaitu Flecee Katun dan Flecee PE. Bahan Flecee Katun tidak menimbulkan panas dan lebih enak dipakai karena 100% Cotton. Sedangkan bahan Fleece PE agak panas karena terbuat dari serat sintetis.

      • Babytery
      Bahan katun yang sangat nyaman untuk jaket atau sweater, tebal namun tidak panas karena tidak berbulu. Cocok bagi mereka yang berada di iklim tropis. Bahan ini mirip dengan Fleece, hanya serat (alurnya) lebih kecil dan lebih halus tidak berbulu. Penggunaannya hampir sama dengan bahan Fleece



      Jenis bahan konveksi kami lengkapi dari berbagai sumber
      Scroll to Top